activo | asset management system

Monday, July 02, 2007

TAHU PONG SEMARANG

Waktu tinggi badan belum sampai 125 cm, salah satu jenis jajanan kesukaan saya adalah tahu gejrot. Tapi sewaktu SMP, makan tahu gejrot lalu kena diare, akhirnya berhenti beli dan ga mau lagi. Waktu kecil juga, kalau sekeluarga pergi ke Depok, bapak saya suka memberhentikan mobil di daerah Lenteng Agung untuk beli tahu Sumedang. Dari sini makin suka aja sama makanan yang berbahan dasar kedelai ini.

Sekarang, sudah besar dan badan juga makin besar(khususnya daerah perut), saya dipertemukan dengan makanan khas Semarang bernama TAHU PONG SEMARANG (AYAM GORENG KALASAN). Bukan saya mau cerita wisata kuliner di Semarang, bukan. Saya belum pernah ke Semarang dalam waktu dekat ini. Saya hanya mau cerita kalau masakan yang lokasi warungnya ada di Hayam Wuruk, depan Carrefour Harmoni, Jakarta Pusat, ternyata patut untuk dicoba(maaf, saya ga berani bilang maknyusss… takut di minta bayar royalti oleh pak Bondan Winarno ^_^ ).

Tahu Pong sebenarnya dari kata Tahu Kopong. Entah gimana kok bisa jadi Tahu Pong. Mungkin dulu pedagangnya suka main bola pingpong lalu terbentik ide untuk memasang brand Tahu Pong. Tahu bola pingpong yang memang tahunya agak bulat dan kopong. Tahu pong ini dimakan bukan dengan kecap kedelai, tapi dengan kecap juhi(kecap ikan). Wuiiih… enak tenan kalo orang Jawa bilang. Menu-menu yang jadi andalan dari Tahu Pong Semarang ini adalah :
Tahu pong + emplek + gimbal + telor
Ayam goreng kalasan
Bandeng presto
Soto ayam
Swike (nah! Ini juga kenapa saya ga berani bilang maknyusss.. takut anda terprovokasi lalu langsung ngibrit ke Hayam Wuruk cari Tahu Pong dan ternyata ada menu kodok).

Dari sisi harga cukup murah. Dan di menu pesanannya dicantumkan harganya sehingga anda tidak perlu khawatir ditipu oleh pedagang. Biasanya kalau menu pesanannya hanya jenisnya saja tanpa mencantumkan harga, otomatis kita langsung parno, takut harganya seenak udel si pedagang. Dasar pedagang ^_^ v

Dari sisi meja, nah ini yang masalah. Yang datang rame, tapi mejanya sedikit. Otomatis, kalau ga dapet meja, harap menunggu. Tapi kalau ga mau nunggu, bisa makan dimobil(kalau punya mobil…).

Mo nyoba?
Yuk mari!

Note: nyesel banget ga bawa kamera digital. Jadi ga bisa foto-foto

4 comments:

  1. Lagi2 Carrefour, hehehehe....

    Kalo ada acara makan2 gini lagi, ajak2 donk mas...

    Yuuukkk, kan bisa hunting makanan bareng :D

    Kemarin di Jajanan bango gak bisa nyobain semua, antrian panjang yang buat malezzz... padahal pingin makan semuanya....

    ReplyDelete
  2. Lagi2 Carrefour, hehehehe....

    Kalo ada acara makan2 gini lagi, ajak2 donk mas...

    Yuuukkk, kan bisa hunting makanan bareng :D

    Kemarin di Jajanan bango gak bisa nyobain semua, antrian panjang yang buat malezzz... padahal pingin makan semuanya....

    ReplyDelete
  3. tahu pong...wah paling enak sih bumbu petisnya...suedepp tenan. Di Surabaya ada tuh tahu pong Bu Rudy, tahunya sih biasa...petisnya ituuu lohhh wuahhh bikin ketagihan.

    ReplyDelete

  4. @iko:
    Ih, iko gimana sih. Emang beneran depan Carrefour.

    Ok, kapan yah kita makan2. Ntar gw jadi EO-nya deh.
    BS-BS khan?

    @Si Jagoan Makan:
    Petis tuh apa sih? ga tau, beneran, hehehe *kabur

    ReplyDelete

Komentar Terbaru