activo | asset management system

Wednesday, July 25, 2007

Kawinan

7 tahun yang akan datang.

+: Papa papa… Itu gedung apa sih pa, kok tinggi banget?
-: Itu hotel Ritz Carlton nak.

+: Kantor papa yah?
-: Bukan… itu hotel. Bukan kantor.

+: Papa udah pernah ke situ?
-: Udah nak. Tau ga nak, waktu pertama kali papa kesitu, papa naik motor yang sekarang ada digarasi itu.

+: Yang mana pa? Harley dapison atau yang Ce Be eR ?
-: Yang satu lagi. Yang bebek.

+: Oooo, yang butut itu yah pa.
-: Iya deh yang butut.

+: Kok ga naik alphard aja sih pa?
-: Khan dulu belum punya mobil. Papa masih miskin.

+: Iii… papa ga malu ih. Masa ke gedung bagus pakai motor jelek.
-: Dah ahk. Papa lagi nyetir.

+: Iii.. papa ga punya malu!!
-: Iya iya… papa ga punya malu… minum dulu susunya!

+: Kok papa marah sih??
-: Rrr…#$@!@

Hari ini.
Tanggal 16 juni kemarin, teman SMU saya melangsungkan pernikahan di Hotel Ritz Carlton. Seperti kisah diatas, saya agak kikuk waktu masuk ke gedung mewah pakai motor butut. Rada malu juga sih. Tapi untungnya ada juga parkiran motor di Ritz Carlton.

Satu hal yang membuat saya terkesan ketika mengikuti acara resepsi teman saya ini adalah, bukan desain arsitektur gedungnya yang megah sumegah, tapi konsep pernikahannya yang unik alias saya baru pertama kali menemukan hal ini. Setelah saya mengisi buku tamu, saya dipersilahkan masuk tapi tidak bisa langsung ke prasmanan, saya digiring langsung kepelaminan dan menyalami si pengantin. Lihat gambar ini:

Unik yah. Mungkin bisa ditiru bagi teman-teman yang ingin melangsungkan pernikahan sebentar lagi.

Update: Setelah bersalaman dengan pengantin, undangan bisa langsung makan. Maaf tidak ada di denah ^_^v Lupa ngegambarnya.

Link: Hotel Tertinggi di Indonesia

11 comments:

  1. Seperti kisah diatas, saya agak kikuk waktu masuk ke gedung mewah pakai motor butut --> yang butut cuma motornya aja kan??? kalo orangnya??

    Tapi untungnya ada juga parkiran motor di Ritz Charlton --> Berarti gedung ini masih menghargai pengendara motor

    saya dipersilahkan masuk tapi tidak bisa langsung ke prasmanan --> mencegah tamu yang memilih makan dibanding menemui si empunya acara...

    hehehe ketauan yah kalo kondangan yang dituju makannya dulu buakn mempelainya dulu...

    ReplyDelete
  2. wah..kalau saya sih sering tuh nemu model yg kaya gitu', jadi begitu datang harus ngantri dulu untuk nyalamin kedua mempelai, baru boleh menikmati hidangan ;)
    salam kenal ya ^_^

    ReplyDelete
  3. OrangeMood12:13 PM

    Hahaha... Jujur saya lebih suka naik motor selama masih "normal" (ga hujan, ga jauh banget - 45 menit max, sendirian) Kenapa? hemat waktu, biaya, tenaga dan ga stress mikirin 3 in 1 / macet... Mobil dirumah cuman keluar malam kadang2 dan sabtu minggu, kebetulan di kantor ada mobil + supir gratis.

    ReplyDelete
  4. Boleh lah ditiru buat Desember nanti :))

    ReplyDelete
  5. Pertanyaannya : Kenapa 7 tahun yg akan datang? x)
    Trus, kapan dunkz Om nyusul?
    Hqhqhqhq... ;P

    ReplyDelete
  6. WWWWHHHOOOOOTTT!!! TOPIKNYA KAWIN-MAWIN JUGAK?!
    ada apa si dengan blogger dan lingkungan oflen blogger belakangan hari ini?! knapa pada berkawinan semuah siy?!

    sebal!

    ReplyDelete
  7. lho dari pelaminan kok langsung ke pagar... makannya kapan? Makan pagar? (oon.com)

    ReplyDelete
  8. Di, aku cuma mau tanya aja setelah isi buku tamu trus salaman ama pengantin trus pulang gitu? Makannya kapan? Koq nggak ada di denahnya? Ayo dong buruan nyusul? Aku doain ya..

    ReplyDelete
  9. Jadi kapan nikah mas???

    mancing

    ReplyDelete
  10. Kayaknya tukang ketik udah mulai shoping, mana cara yang paling efektif dan menarik saat menikah nanti. Bulan Desember, kata mbak Vita???

    ReplyDelete
  11. Besok mo ke sana nih. Ternyata ada ya parkiran motor. Ah cuek aja. Kalo perlu gw ke situ naik bajaj sekalian.

    Nice experience bos.
    Gw harep ekspektasi 7 tahun mendatang itu pun akan tercapai.

    :)

    ReplyDelete

Komentar Terbaru