Friday, August 03, 2007

Kenapa Kopi Starbuck Mahal?


Iseng-iseng chatting sama Mbak Desy:

Saya: Eh Bu, suka minum kopi di Starbuck enggak?
Desy: Baru sekali-kalinya
D: Itu juga di rest area Cikampek
D: Cuma beli 1, patungan pula sm adek gua *smile*

S: Bagaimana perasaan anda membeli kopi dengan harga yang bisa buat beli buku?

D: Saaaaangat sayang
D: Minumnya diawet2
D: Hihihi

S: Hahaha, sampe segitunya???
D: Embeeeerr
D: Tp adek gua mah maen sruput aja
D: Gua bilang, "elu minumnya pelan2 dong, mahal, tau!"
D: Dia bilang, "enak pisan, euy.."
D: Ya iya, kl mahal ga enak mah ga akan gua beli

S: Ampe dingin donx... hehehe...
D: Org belinya yg dingin, bukan yg panas *smile*

S: Ooo... jadi adem dong..
D: Biar byk n ga berasa rugi *gubrags*

S:
Emang pesen apaan?
D: Frappuchino apa yg ada mocha nya gt ya..?
D: Apa ya..? lupa *smile*
D: Kenapa bisa mahal gitu ya?

***

Kenapa bisa mahal yah?

Nah, pertanyaan ini bisa dijawab melalui review buku The Starbucks Experience Pak Fahroni Arifin Yang berjudul sama "The Starbucks Experience":

Lain halnya di Starbucks, mereka berhasil menggabungkan antara layanan yang memuaskan dengan pembelajaran kepada para pelanggan. Secara konsisten pelanggan akan diajari untuk mengenali kopi dengan seluk beluknya dan menikmati kopi dengan baik dan benar. Seseorang yang awalnya buta tentang kopi, pada beberapa kali kunjungan selanjutnya ke kedai Starbucks akan semakin tahu kopi apa yang enak dan bagaimana meramunya. Para Barista –sebutan untuk pelayan- akan dengan senang hati membantu pelanggan belajar segala hal tentang kopi.

Sederhananya, Starbuck bisa mahal karena dimasukan juga biaya pelayanan yang memuaskan dengan pembelajaran tentang cita rasa kopi. Jadi kalau anda bosen minum kopi kapal api melulu, apalagi kopi pinggir jalan, jangan sungkan-sungkan pergi ke Starbuck, karena anda akan bisa mendapatkan pengalaman menikmati minum kopi.

Dan ini juga adalah jawaban untuk tulisan saya(doeloe) yang berjudul Ada Apa Dengan Starbuck ^_^

*Kok tulisannya jadi promosi Starbuck gini sih?*

7 comments:

  1. Anonymous3:38 PM

    cuma bisa senyum bacanya , lucuuuuuuuuuuuuu

    harapandiri.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. Gue baru sekali minum kopi starbuck, itu juga pas promo di wisma46 minum redbeen coffee apa gitu... :)

    emang enak sih, tapi gak kuat untuk beli mah.....

    ReplyDelete
  3. Gaaakkk suka kopi.....!!!

    Paling mesen Hot chocolate, Milkshake... dan itupun dibayarin, hehehe... Jadi gak ngerti kalo ternyata harganya mahal :D

    ReplyDelete
  4. OrangeMood7:53 PM

    Dulu suka, lama2 eneg... tiap meeting disana mulu, begah... belum pesen dah kebayang rasanya... sampe pernah sekali2 meeting client pada bingung kok di Starbucks tapi saya pesen white milk... hehehe...

    Kalau mau hemat, beli kopi sendiri, banyak yang lebih enak, kayak Izzy, UCC The Blend 114 (favorite), dsb cari aja di Ranch Market, terus beli susu putih segar juga, racik deh... memang agak mahal, botol kecil 60k - 200k... tapi jelas masih lebih murah dan enak daripada Starbucks...

    ReplyDelete
  5. wah, klo aLe blm pernah sm skali.,

    kp2 nyoba ah.. :siap2 ngirit sebulan:

    ReplyDelete
  6. oh? gue kirain kopi di starbucks mahal karena kopinya diimport dari amrik yang kemudian impor lagi dari indonesia trus diolah dan dikemas dengan packaging yang menarik dan mahal, jadi kalo harga kopinya itu Rp. 30,000, kita bayar Rp 25,000 untuk biaya impor dan biaya packagingnya. Donat J.Co ama Krispy Kreme juga sama. Yang bikin mahal bukan donatnya...tapi dusnya. Karena orang Jakarta bukan beli kopi atau donatnya... tapi GENGSINYA hahaha.

    Anyway, nice blog. :)

    ReplyDelete
  7. @theresia:
    :D

    iya bener. Orang jakarta memang minum kopi untuk gengsi. Apalagi sambil jalan nenteng2 gelas starbuck. Wah.. serasa orang paling keren sedunia. Including me, hehehe... ngaku juga deh

    ReplyDelete

Komentar Terbaru